UK Trip

Jadi kemarin tanggal 5-8 November 2012, gw dapet kesempatan untuk pergi ke Inggris, United Kingdom, tepatnya ke daerah London dan sekitarnya.

Tujuan utamanya adalah meeting dengan rekan-rekan seperjuangan dari beberapa negara lainnya. Alasan diadakan di sini adalah karena di London dan sekitarnya ini ada kantor pusat dari perusahaan tempat gw kerja dan kebeneran tanggal 5 November itu juga sedang diadakan event final dari kompetisi Technofest. Jadi, ya pas aja gitu.

Di blog ini mungkin gw akan cerita dikit tentang pengalaman-pengalaman seru dan unik yang mudah-mudahan bisa bermanfaat bagi kamu semua yang baca blog post ini. Silakan kalau hendak bertanya dan berkomentar, tapi mohon jangan bully aku. auuuu

1. Proses pembuatan visa Inggris.
Untuk pemegang paspor Indonesia, pembuatan visa Inggris sebetulnya cukup mudah. Pengalaman pertama gw bikin visa adalah untuk buat visa Schengen pas mau ke Polandia taun 2010 lalu. Waktu itu kita (saya, beserta teman-teman lainnya) datang langsung ke kedubes Polandia, bawa persyaratan-persyaratannya, kasihin, bayar, tunggu, jadi. Kebetulan untuk pembuatan visa Inggris, kedubes Inggris tuh punya kerja sama dengan biro swasta namanya VFS kalo ga salah, yang bantuin proses permohonan pembuatan visa Inggris. Jadi kemarin itu untuk buat visa Inggris, gw siapin paspor (beserta paspor lama). Katanya kalau udah pernah dapet visa US atau Schengen atau Australia bisa lebih cepat. Lalu isi formulirnya online, setelah selesai isi, print dan bawa ke VFS, lalu fotokopi Kartu Keluarga, dan fotokopi buku tabungan. Di VFS sendiri ada kios foto. Gw dateng ke sana, foto bayar 45ribu. Memang mahal, tapi hasilnya sudah sesuai kriteria foto pemohon visa Inggris. Ya sudahlah ya, daripada salah. Penyerahan kelengkapan permohonan sih gw dibantu sama agen dari kantor. Lanjut ke pengambilan data biometris, sidik jari, retina mata, dan foto wajah. Sudah itu gw pulang ke kantor dan dalam 2 hari paspor sudah dikembalikan dengan tambahan stiker visa Inggris🙂

2. Perjalanan Menuju dan Pulang dari Inggris
Naik pesawat. Yoi. Naik odong-odong ga akan nyampe. Gw naik maskapai Emirates, dan diijinin naik business class. Perjalanannya connecting flight, harus transit di Dubai. Jadi dari Jakarta ke Dubai dulu, 8 jam. Lanjut dari Dubai ke London 8 jam lagi. Tapi ga kerasa sih, ya mungkin karena dapetnya kursi yang bisa full reclining sampe tidur jadi bisa tidur nyenyak. Gw berangkat hari Sabtu, 3 November, nyampe 4 November di London. Terus pulangnya hari Jumat tanggal 9 November, nyampe Jakarta 10 November. Terbang dengan business class tentu saja banyak banget enaknya. Ga enaknya juga ada sih 1. Di Jakarta, ternyata ada tempat check-in khusus business & first class. Gue dengan begonya nungguin berjam-jam di counter sampai gilirannya hanya untuk diberitahu kalau checkin business class di counter yang berbeda. Setelah checkin, nunggu di lounge, makanan buffet, koneksi internet, tapi biasa aja sih yang di Jakarta. Yang di Dubai keren, gede banget lounge khusus buat Emirates nya satu lantai sendiri. Apalagi lounge yang di Heathrow London, lebih ajib lagi. Makan minum nya level saudagar. Masuk ke gate pesawat juga merupakan eksklusivitas sendiri. Yang business dan first class dipanggil duluan, suruh boarding duluan. Ada jalur khususnya gitu. Yang agak kasian pas balik dari Dubai mau ke Jakarta. Gw agak telat masuk gate dan yang boarding untuk Business dan First ternyata udah duluan, jadi keburu ngantri panjang banget yang lain. Untungnya ada pramugarinya nolongin gw buat nyelonong duluan ke depan antrean. Begitu masuk pesawat, langsung menuju bangku masing-masing, gw celingak celinguk ke atas nyari angka kursi gw ternyata adanya di bawah, pas di kursinya. Bego. Si pramugari yang cantik-cantik itu (kebanyakan timur tengah dan eropa timur gitu) kayanya ngeliat lalu ngebantuin gw. Jaket gw dilipetin sama dia gitu. Gw tinggal duduk manis aja. Terus langsung disuguhin sampanye. Haus sih, jadi ga nolak. Selama perjalanan juga makan minum cukup terjamin, terjamin enak. Terus langit2 kabin pesawatnya dibuat kaya langit banyak bintang gitu. Adem banget suasananya.

3. Ketibaan di London Heathrow
Ini kali kedua gw memijakkan kaki ke Heathrow. Dulu taun 2010, gw ke Polandia transit dulu di Heathrow, cuma dulu kaga keluar airport, sekarang keluar. Ternyata lagi badai jek di situ. Ujannya cukup parah, kaya Bandung dan Jakarta sekarang-sekarang gini yang bisa bikin banjir. Ujan di London juga sama aja air, bikin basah. Bedanya, di situ kemarin dingin banget. Dinginnya serius. Suhu terdingin yang pernah gw rasain itu pas kaderisasi di vila merah, sama pas mengkader di vila merah. *ada cerita khusus di vila merah ini, subuh-subuh, auuu* tapi di London itu super banget dinginnya. Jaket tebel yang gw bawa dari Indonesia ada di koper lagi.. gw keluar cuma pake kaos tipis…… cuaca seinget gw kisaran 0 dan 1 derajat celcius kalo malem, kalo siang 7 sampe 9 derajat. Fuuuuu…! Lalu lanjut nyari taksi, antri di bawah guyuran air hujan, lalu menuju hotel. Ongkosnya 100 poundsterling. Seharga sebulan ongkos kosan di Jakarta. Fuuuuuu…!

4. Jalan-Jalan di London dan sekitarnya.
Simplenya sih naik taksi, tapi mengingat harganya sangat mahal.. ada opsi yang murah, jalan kaki. Bisa juga dicampur naik underground / ground train. Di London disebutnya Tube. Jadi mostly gw pas mau jalan, pas mau berangkat ke kantor ya pake tube ini. Konsepnya sama aja kaya di Singapore gitu, pake kartu yang namanya Oyster card. Kita beli di station, langsung di isi, tinggal pake. Peta tube nya sendiri gw donlot iOS app nya di hotel, terus cari tau aja kita mau kemana dari Maps, di Maps app juga ada kok Tube station terdekat dari tujuan kita pake apa. Hmm.. Vromtu bisa nih.. auuuu

5. Hotel
Gw nginep di kawasan Richmond, di luar London, di Richmond Hill Hotel. Hotelnya sih bintang 4, tapi sempit banget jek. Lantai juga bukan dari concrete. Orang jalan di lorong kedengeran gedebuk2 gitu. Liftnya setengah lift Labtek V. Super sempit. Cuma muat 1 orang + 1 koper atau 2 orang tanpa koper. Keran air di wastafel kepisah 2. Panas dan dingin. Jadi gw ga bisa nyampur tuh air jadi air anget. Adanya air panas banget atau air dingin banget. Beruntung ada gelas, jadi bisa gw campur dulu kalo gw mau cuci tangan. Boker juga menjadi momok sendiri. Pas cebok, ya pake tissue gitu. Kering-kering bikin lecet gitu deh, Jenderal! Yang bikin keselnya lagi adalah, di malam hari pertama gw nginep, ada fire alarm nyala subuh-subuh (waktu setempat). Gw masih kondisi jetlag, lagi tidur, dingin banget, alarm hotel bunyi berisik banget. Tai. Awalnya gw pikir itu alarm iPhone gw. Tapi kok ga berenti-berenti.. biasanya gw diemin alarm iPhone setelah 1 menit berhenti, ini terus aja bunyi. Barulah gw sadar bahwa itu fire alarm. Dengan gontai, gw keluar. Dari dalam, keliatan ada mobil pemadam api di pelataran parkir hotel. Banyak juga tamu2 hotel pake piyama di luar gitu. Gw keluar, shit! Dingin banget! Gw baru nyadar, gw cuma pake celana pendek. Lari lagi lah gw ke kamar, ganti celana panjang dulu terus keluar lagi. Ga nyampe 3 menit di luar, udah disuruh masuk lagi. Teganya si abang…

6. Pemandangan
Jadi, dari Richmond Hill itu, bisa keliatanlah yang namanya Sungai Thames yang sohor itu. Gw foto-fotolah di situ. Dingin banget, anginnya kenceng, angin beku gitu deh. Ngeluarin kamera aja beku jari2 gw. Hasil fotonya gw jadiin cover Path gw, gw tambahin tulisan GRATITUDE (pake app yang namanya Over). Pemandangan kota London juga indah sih. Keren. Ya gw jalan-jalan ke Big Ben, foto-foto, yang hasilnya dijadiin mangsa si Wastu. Terus ke London Eye, sempet naik juga nih ke London Eye, abis 300ribu rupiah. Terus ke Westminster Abbey, pemakaman orang-orang luar biasa, sebangsa Isaac Newton, Handell, Shakespeare, dan merupakan tempat pelantikan raja/ratu Inggris. Tempatnya menurut gw tempat paling keren selama gw ke UK ini. Sayangnya gw boleh foto-foto di dalem. Masuk bayar 25 Pounds, dapet alat penerangannya gitu, electronic guide. Ya udah dengerin deh sambil muter-muter liat isinya si Abbey ini. Pemandangan lain yang pengen gw bahas di sini adalah pemandangan wanita nya. Cewe-cewe Inggris ini cantik-cantik. Pink. Hebatnya lagi, di tengah cuaca super dingin gini, style fashion mereka mostly adalah pakai skirt di atas lutut, stocking tipis, boots. Keren. Tapi gw ga kebayang aja dinginnya itu cuma pake stocking gitu. Intinya sih tetep aja cewe sana emang cantik-cantik🙂

7. Makanan
Makanan yang sering dijumpai untuk sarapan adalah bacon dan beans. Scrambled egg dan roti-rotian juga. Juice, salad, buah. Makan siang, sandwich aja dimana-mana. Malem, ga tau deh, kayanya gitu-gitu juga. Sekali gw makan siang di Marks & Spencer, yang ternyata kalo di Inggris ada yang bagian makanannya juga. Makan ribs gitu, enak sih. Terus minumnya hot chocolate. Sumpah, enak banget hot chocolatenya. Sumpah. Makan malem ikan bakar gitu, tulisannya grilled fish. Dateng-dateng ikan sepotong, mateng sih, tapi ga keliatan dibakar. Beda banget ama ikan bakar sini yang kaya akan rempah-rempah dan kecap. Yang ini hambar aja gitu. Ga enak. Senin sampe kamis sih makan siang di kantor. Enak sih, bisa bebas milih, di name tagnya dikasih credit 5 pounds gitu, kita ambil makan minum, terus bayar pake name tagnya. Malemnya jalan sama rekan-rekan cari makan gitu. Makan Thai, India, gitu-gitu aja sih. Mahal, ga terlalu enak.

8. Minuman
Abis makan ya minum dong. Yoiiii.. Rekan-rekan kantor gw yang seperjuangan sama gw ini emang seru abis. Tiap malem mereka ngajak ke bar. Minumnya juga sampe banyak banget. Ya gw ngikut2 aja sih, nyobain bir dari berbagai negara. Baru tau gw ada bir apa gitu namanya dog dog gitu, 40%, hitam, kentel, pahit banget. Tapi anehnya si rekan-rekan gw ini pada suka. Shit. Anyway, ngebir malem-malem, sama westerners, share jokes, di London, dingin-dingin anget, top!

9. Lingkungan
Orang-orang Inggris sebenernya gw liat polite-polite. Dikit-dikit bilang sorry. Orang lewat dari arah berlawanan gitu, terus mau lewat samping gw, bilang sorry. Nunggu pintu Tube kebuka, gw nunggu di kirinya, ada bule di kanannya. Kita nunggu orang dalem keluar dulu. Pas udah pada keluar, gw mau masuk, pas barengan gitu sama si bule. Si bule bilang sorry. Ya udah aja gw like a bos masuk ke tube. Keliatan juga orang-orang yang polite, rapi, itu beda banget dengan anak-anak punk ga jelas gitu. Ya walaupun ga banyak, tapi ada lah beberapa, penampilannya agak ga jelas gitu, terus duduk seenaknya, tapi ya mereka ga ngegangguin gimana gitu. Ya jadi yang gw liat sih orang-orang Inggris itu emang polite tapi individualis.

10. Foto
Nanti gw update blognya dengan foto-foto.

Segitu aja sih yang bisa gw tulis di sini. Udah banyak banget rasanya. Enak juga nulis blog pake IA Writer gini. Fokus. Ga kerasa udah ngetik banyak aja. Cape ngoding, nulis blog. Auuu

Kalo mau nanya-nanya, komen, silahkan. Jangan bully aku aja plis..

4 thoughts on “UK Trip

  1. Kazecul says:

    Klo punya kartu penduduk eropa ato student card universitas eropa dan dibawah 26, masuk2 museum, cathedral, dll gratis gan. Ga usa bayar 25 pound. Mungkin selagi muda bisa dimanfaatkan🙂 #kode

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s