Perihal Kekonkritan.

Terakhir kali nulis, 18 Feb. 3 bulan silam. –> abaikan baris ini.

Jadi, tiba-tiba aja I felt the urge to write yet another blogpost. Ada sedikit hubungannya sih dengan sesi kemarin (tadi) subuh di Gampoeng Aceh, tiba-tiba @poedja_p mencetuskan ide untuk gw ngeblog lagi. Topik yang diusulkan dia tapi agak sensitif, dan blogpost kali ini gak ada hubungannya dengan usul dia.

Ketika gw nulis ini, gw baru saja balik lagi ke Jakarta, baru sampe kosan, dan belum makan malam. Gw balik ke ibukota ini nebeng sepupu, turun di halte busway seberang Hotel Gran Melia dan naik busway lanjut angkot. Ketika menunggu busway muncul gw nelpon temen kantor gw dan mengajak dia makan, dia mau, dan mengusulkan makan di nasger favorit. Gw mengiyakan dan bilang bahwa gw masih di busway seputaran Kuningan, dan kita akan pergi ketika gw sampe di daerah kantor. Ketika gw di busway, i tweeted this yang intinya gw ngajak rekanrekanrekan untuk dinner bareng JUGA. Namun, hingga sampai di Halte Deptan, twit gw gak ada yang bales dan akhirnya gw naik angkot.. Ketika sampe kosan, Ical akhirnya nelpon dan ngajak makan di bilangan Fatmawati dan karena gw pikir besok malem pasti makan nasger juga, jadi gw pilih untuk makan dengan Ical dan membatalkan janji dengan rekan kantor. I called my work colleague, bilang gw batal, dan dia dengan ringannya bilang oke.

And it struck me.

Selama ini gw masih terbiasa dengan rutinitas anak kuliahan, adat, kebiasaan, celetuk-celetukan, dan perangai sejak kuliahan. Contohnya, tidur subuh, bangun siang — yang dengan kesulitan, gw ubah di hari kerja walaupun di weekend gw tetep tidur ngaco gini, terus lagi kebiasaan ngebully atau ngejek2in orang.. ini susah dihilangkan.. dan satu contoh lagi, dan yang berhubungan dengan cerita di blogpost ini adalah.. kekonkritan.

Bagi mayoritas orang, hal ini dianggap sepele. Termasuk dulu juga gw agak menganggap hal ini sepele hingga gw disadarkan oleh temen kuliah gw. Janji-janji sepele yang biasanya gw dengan mudah batalkan without hard feeling, berangsur-angsur agak gw paksa untuk selalu menepatinya. Udah janji makan siang di C sama si L, tapi diajak makan di D sama si A yang lebih enak, tapi tetep gw berusaha menepati janji yang udah gw buat sebelumnya. Temen-temen SMA ngajak main hari sabtu, gw tolak karena gw udah ada janji sama orang lain sebelumnya padahal gw agak enggan untuk datang dan jelas lebih milih main.

Bahkan gw jadi agak skeptis dalam hal bikin janji. Banyak ajakan dan tawaran yang sebenarnya sepele, seperti nonton film tertentu di hari sabtu, gw hindari untuk ‘commit’ making plan karena gw takut bakal ngecewain kalau gw janji dan gw gak tepati. In short, I always try untuk menepati janji, dan menghindari bikin janji kalau ragu bisa menepati janji. Terdengar oportunis? Well, I am thinking about KONKRIT.

Dari hal itu juga, tumbuh sikap gw yang mengharapkan semua orang seKONKRIT gw. Well, gak segitunya sih.. TAPI, gw ngerasa kecewa aja kalau ada orang yang udah janji sama gw dan dengan mudahnya membatalkan lewat telepon.. sms.. atau bahkan gak ngabarin sama sekali. Mulai muncul prasangka dan terlontar isiltah ‘Hilang Respek” pada orang yang gak menepati janji.. atau kadang muncul celetukan celetukan ‘ahhh kecewa…’ atau ‘yah.. hilang respek deh..’ yang mulanya guyon, tapi gw gak menyadari bahwa hal-hal itu irritating bagi banyak orang.

Memang dunia ini gak serba idealis. Banyak orang yang menganggap, ya bikin janji aja dulu, kalo gak bisa ya batalin.. dan dia gak menyadari bahwa orang yang dijanjikan itu dikecewakan. Ada juga yang bikin janji kemana-mana.. tapi gak ada yang ditepatin tanpa merasa bersalah.. Ada juga yang kaya gw, berusaha selalu menepati janji (walaupun tetap gak semua tertepati) dan menghina orang lain yang gak tepat janji (kaya gue..)..

Kejadian barusan, membuka mata gue bahwa sebenarnya sikap atau tingkah laku gw selama ini.. melontarkan frase2 “hilang respek..”, “kecewa..” itu irritating.. Memang gak semua orang menganggap semua hal ini serius atau penting.. Mungkin hanya segelintir orang which praise this kind of thing. Selalu tepati janji. Tapi gak berarti juga dengan begitu, orang-orang yang selalu tepat janji bisa menghina dan mengolok-olok orang yang gak konkrit.

Kelakuan gw, membatalkan makan malam, padahal gw juga yang ngajak itu tadi memang gak konkrit (IMO). Tapi respon teman gw itu yang dengan ringan menjawab Oke itu tiba-tiba menyadarkan gw bahwa gw harus lebih ringan hati seperti dia. Padahal gw ada prasangka bahwa dia akan bilang ‘kecewa’ atau ‘wah hilang respek..’ seperti yang selalu terjadi ketika gw di masa kuliah.. tapi rupanya tidak demikian.

All in all, gw akan selalu berusaha menepati janji, dan konkrit, dan mengurangi celetuk-celetuk yang menjatuhkan seperti contoh di atas.

2 thoughts on “Perihal Kekonkritan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s