Ayat Klarifikasi

Ok. Kalau Anda bisa membaca post ini, berarti Anda tidak buta huruf dan telah menonton Take Me Out se02X65. Berikut ini adalah upaya penjelasan dari saya selaku kontestan yang telihat agak-agak ga jelas juntrungannya.

Jadi, semua itu berawal dari sebuah panggilan telepon tanggal 2 Agustus 2010 di malam hari menjelang subuh. Si penelepon rupanya adalah kru dari FM (pemilik franchise T*O) dan segera menanyakan apakah saya tertarik ikut, dan segera saya jawab siap ikut. Pada saat ditelepon, saya merasa kaget dan senang karena keinginan saya satu lagi akan tercapai, namun setelah telepon ditutup, saya merasa hampa karena bingung karena macem-macem.

Tanggal 3 Agustus, saya meluncur ke Jakarta naik Baraya Buah Batu. Cukup murah tarifnya (48.000 saja) bila dibandingkan travel lainnya. Di perjalanan, saya menelepon rekan saya sang penghubung antara saya dengan FM (sebut saja yang menyodorkan no telp saya ke FM) untuk menanyakan arah menuju kantor FM yang berada di kawasan Barito Jaksel. Rekan saya itu bilang, saya turun di pool Baraya, naik bajaj, palingan 5000an. Saya menurutinya dan membayar 10.000 (seudah berjuang nawar dari 12000).

Sesampainya kantor FM, yang dari luar tidak tampak seperti kantor (lebih mirip restoran), saya dapet nametag visitor, dan langsung menuju receptionist.

“Mbak, saya mau ketemu mas F. Ada?” tanyaku sambil menutup pintu di belakangku.

“Oh, mau audisi ya? Udah bawa fotokopi KTP?” jawab si mba-mba yang keliatan udah profesional menghadapi jomblo kere kaya gue..

“*glekh* Belum..” sambutku sambil menahan keinginan buang air kecil, “tapi aku gak dikasih tahu harus bawa fotokopi KTP, katanya langsung datang aja..”

“ya silakan aja tunggu, tapi peraturannya kalo mau audisi harus bawa itu..” timpal si mba-mba yang sekarang sok-sok sibuk ngetik-ngetik di komputer. Padahal di belakangnya ada kaca, dan dari pantulannya gw liat dia lagi facebookan. Bapuk.

“yang deket fotokopi di sini dimana mbak?” tanyaku menahan rasa haus mendadak gara-gara keseringan nanya..

“di sebelah situ ada,” jawabnya sambil nunjuk ke arah tembok.. “tapi lagi rusak..” tambahnya..
Gw bingung sekaligus agak kasian ke mbak nya itu. Dengan kuyu, gw berjalan keluar, berpikir untuk langsung mengejar travel ke Bandung lagi untuk fotokopi KTP karena rupanya di Jakarta bisa fotokopi di tembok walaupun rusak. Tapi dengan tekad kuat untuk mewujudkan pertemuan dengan cici cantik, gw berusaha nanya lagi ke tukang sampah berpakaian satpam yang lagi markirin mobil orang, dan berdasarkan penuturannya, tempat fotokopi yang bener jaraknya cukup jauh kalau ditempuh jalan kaki, sekitar 1KM katanya. Dalam hati, gue berpikir. Ini orang indo kok lemah gini sih.. 1KM dibilang jauh. Itu sih super jauh! Jadi gw naik ojek sekitar, ongkos ojek 10.000 dan fotokopi KTP sebanyak 10X dengan harga 3000. Diitung-itung ongkos Baraya jadi mahal juga ditambah 2 kali tandem bajaj-ojek + fotokopi.
Akhirnya gw balik lagi, dan dipersilakan menunggu sambil mengisi formulir. Pas gw baca formulirnya, langsung lemes, karena gw gak bawa bolpen, tapi bawa pena. Gw isi seluruh formulir itu halaman demi halaman (x4 = 8 halaman) yang isi pertanyaannya nggak banget. Terlalu detil dan pribadi menurut gw. Tapi ya gw ngasal aja isinya. Salah satu pertanyaan yang menarik tuh gini kurang lebih.

“Menurut imajinasi atau keinginan Anda, kencan idaman seperti apa yang Anda inginkan?” Nah, yang ini gue jawab serius. Kencan paling romantis atau idaman gue tuh kurang lebih gini (ini juga yang gue tulis di form) : kencan duduk berdua di sebuah kantin sekolah, pada jam istirahat yang mana kondisi lagi ramai, makan nasi dan mi bakso bareng-bareng. Gw rasa, cowo-cowo yang baca ini bakal bergeming. Gak tau kalo cewe.

Seudah nunggu 3.5 jam, akhirnya gw diaudisi dan langsung ditawari untuk tandatangan kontrak untuk syuting TMO tanggal 12 Agustus dan sebelumnya, tanggal 9 Agustus gw harus hadir untuk gladiresik. Gw menyanggupi, dan langsung aja skip ke tanggal 9.

Tanggal 9, gw naik travel Cipaganti karena rupanya deket sama kantor FM itu ga usah naik bajaj segala. Hari senin itu Jakarta was at its worst traffic. Macet ga ketulungan. Gw dari Bandung jam 8, sampe Blok M jam 12.30 mantep. Jam 1 gw sampe kantor FM, dan gw menunggu 1 jam hanya untuk dikasih tau hari itu gak ada gladi resik. Lebih mantep. Bayangin aja sendiri rasanya.

Tanggal 12 gw lagi-lagi naik Cipaganti dari Bandung ke kantor FM. Sampe sana jam 11an dan sekitar jam 1 gw berangkat bareng kru sama kontestan lain ke Dome Ancol. Ternyata lama juga di perjalanan, dan benar aja, lokasinya itu bener-bener ujung nya Ancol banget deh, udah deket laut, dan ga ada gedung apa2 lagi. Cuma dome aja gitu, yang dalemnya rupanya kaya gudang gitu. Udah bau, gelap, banyak alat-alat gede, dan di tengahnya ada stage TMO yang masih diset. Kita semua digiring kru ke kamar ganti, dan diisolasi. Kaga boleh kemana-mana katanya. Kita ber7 nunggu di sebuah ruangan yang banyak kaca, banyak gantungan baju, dan bau apek.

Gak lama, kru tim kreatif (yang tugasnya itu ternyata ngerancang konten, which is very hard and impressive) nyamperin dan ngasih petunjuk blocking. Jangan sampe ngebokongin kamera katanya. Ya iyalah, masa udah jauh-jauh cape-cape ke sini cuma buat pamer bokong. Malu lah muka gw sama bokong kan kaga mirip.

Seudah diatur gw harus ngapain, gw tampil urutan berapa, gw harus nari kayak gimana, gw disuruh ke ruang isolasi lagi. Di sana, udah ada kru lain yang bakal ngajarin gw ngomong. Gw gelagapan, karena bagi gw, ngomong itu susah banget AIUEO aja gue ga lancar dan suka kebalik-balik. Kok rasanya udah berbuih-buih tetep aja ga keluar suara. Susahnya rasanya kaya nahan boker.

“Lu ngomongnya harus agak naik dagunya.. Belaga orang menak deh, yang ‘tinggi’ gitu.. Sombong dikit gapapalah..” perintah mbak A sambil mengajari gue yang masih sibuk menarik napas dan buang napas. Gue harus atur napas gue, jangan sampe buang napas dulu baru narik napas. Kalo lost track gue megap-megap.

“Tapi gue ga enak rasanya kalo nanti diliat temen-temen gue.. Lagian kayanya kalo ngomongnya dibuat-buat gue bingung sendiri..” pinta gue untuk dikasih peran gembel kere yang memelas aja.

“Ngga, Dri! Peran yang kita set buat elo itu adalah orang yang sombong..” jawab Mbak A. Notice di sini gue pake sebutan Adrian🙂. Gue terdiam dam berpikir. Apakah gue merobek kemeja gue a la Superman mau nolong orang di photo booth menunjukkan rasa ogah gue, atau gue nurut kaya gajah sirkus yang dipecut. Akhirnya gw nurut karena gw sayang merobek kemeja gue.

“Nahh, gitu.. Sip!” pungkas Mbak A, “nanti sekalian pikirin elo mau pake tagline apaan yah buat perkenalan pertama ke cewe.” tambahnya.

Gw duduk cari kata-kata yang pas. Kemarin-kemarin sih gue bareng temen-temen tim buat nyari kata yang pas buat presentasi. Sekarang gue sendiri. Gw sadar, gw bukan anak manja lagi, gw harus berjuang sendiri. Baru aja gw mau mulai sesi mikir, datang lagi si Mbak A membawa satu halaman penuh foto serta biodata singkat para kontestan cewe. Ada 30an, sayangnya gak jelas karena ukuran per foto kecil, dan itu kertas fotokopian. Item putih.

“Woi, cowo-cowo, kumpul sini!” seru mbak A mengumpulkan kami para domba lugu, “ini list cewe-cewe yang nanti malem yah. pilih-pilih dulu. jangan sampe salah pilih. ntar nyesel. ingetin namanya juga.” Gue merinding. Kok rasanya kayak human slavery gini yah.. But, I digress. Ada 3 orang kontestan cowo lain langsung sigap nyamperin tuh gambar yang ditempel di salah satu tembok. Gue masih sibuk nyari sinyal buat ngetwit gambar ruang ganti sebagai janji gue pada rekan-rekan.

Seudah pada pergi, giliran gue liat-liat situasi dan daftar cewe-cewe. Melihat gue, mbak A nyamperin gue dan berkata “pilih dulu bos, gue tau kok, lo pasti nyari yang *******&&^& juga kan..? Tenang, kita ada stok.” (Agak SARA sih hehe)

Mendengar itu gue hanya tersenyum kecut. Dalam hati gue menjerit “bukan ini yang gue harapkan! motivasi gue ikut TMO cuma pengen ketemu host cewe nya doang woii..!” tapi mata gue tetep milih. Mata sama pikiran gak kompak.

“Nih, yang ini nih, mungkin sesuai selera lo.. Tapi menurut gw sih yang ini nih yang paling mantep. Manis orangnya. Manis banget sumpah. Gue yang cewe aja suka.”

“Serius lo?” respon gue “tapi gak jelas nih item putih gini.. Ada foto yang bagusan dikit gak?”

“Gak ada, dah untung lo boleh milih dulu.. yang cewe sih kaga bisa..” jawabnya. (editor’s note : cewe yang direfer bukan yang akhirnya jadi pasangan gue.. hehe.. tapi bener cewe yg direfer itu cantik.)

Gue ingetin tuh semua nama-nama yang mungkin keliatannya oke, dan dari biodatanya sesuai sama gue. Gak lama, gw kembali digojlok ngemeng. Gw latihan sekali udah oke katanya, dan gw disuruh bantuin temen-temen kontestan lain buat cari ide. Yang gw simak itu, emang kontestan lain keliatan gemeter, terbata-bata, dan malu-malu. Ada juga sih yang main hajar aja, ngomong teriak-teriak, gayanya udah gak canggung, bodi lumayan tegap. Pas sempet gw tanya-tanya sih tuh orang emang petinju, yah pantes lah, gayanya udah main hajar aja. Tapi ada juga yang udah digojlok ngemeng berkali-kali tetep salah dan lupa-lupa inget. Yah, seru juga sih..

Akhirnya kita disuruh siap-siap seudah dikasih makanan dus dan kolak buat buka puasa. Saat-saat akhir gitu tiba2 gw disamperin orang Indosiar, yang ngurus wardrobe rupanya. Gw disuruh pake kostum tambahan lagi katanya biar makin catchy. Gw gak tau apa yang harus gw tangkep. Tapi gw nurut aja deh.

“Wah, elu sih tinggi, ganteng, lu pasti dapet pasangan lah, Bro!” kata orang wardrobe itu sambil ngebantu gw pake vest itu.

“Tapi gue belum nyisir” timpal gw setengah asal. Orang itu diem aja. Kayanya syok ngedenger jawaban gue yang ga nyambung. Ya iyalah, ngomong AIUEO aja masih salah.. gimana mau jawab yang bener..

Penampilan pertama, Bang B, dengan gayanya yang betawi banget rupanya gagal dapet cewe. Padahal yang gw liat, Bang B ini bener-bener hebat. Bawaanya kalem, menguasai panggung. Emang sih, dia orang teater. No wonder.

Penampilan kedua, ini heboh banget. Mirip banget sama vokalis band yang ajimumpung itu. Dia orangnya tuh di belakang panggung pemalu banget. Ngomong seadanya. Dia sih dapet pasangan namanya T. Ntar bakal gw ceritain ttg ini kalo lo nanya langsung ke gw. Dan akhirnya ketiga itu gue tampil..

Akhirnya pas ngobrol-ngobrol gitu, gue tahu bahwa yang namanya showbiz itu kejam banget. Semua diatur.. yah.. 85% nya lah. 15% masih ada kita yang kendaliin. Oh iya, 2 pertanyaan yang terlontar dari mulut hamba yang kotor ini adalah fiksi belaka. Gue dipaksa nanya kaya gitu. Padahal awalnya gw udah mikir mau nanya gini : “yang pertama, kalo anda jadi pasangan saya dan saya merasa gatal, apakah anda bersedia menggaruknya?” terus “yang kedua, kalo saya jadi pasangan anda, dan anda merasa gatal, apakah anda mau saya garukin?”

Yah, walaupun banyak bagian cerita ini gw potong, tapi dari tayangan di tv aja harusnya lo udah bisa liat deh hohoho moral nya.. INI HANYA PERMAINAN. NO NOTHING!

All in all, tujuan terakhir gw tercapai. Gw dapet ketemu, foto sama host cewe TMO *woohoo*
Auuu

#flusapi

10 thoughts on “Ayat Klarifikasi

  1. gelo ah loy *loe kenal gw ga sih? bodo amat dah gw sok asik aja :P*

    motivasi loe bneran cm mo ktmu si YC sang host?? ckckck.. keren abis😀

    btw btw twitter loe apaan? follow gw dong: @ineznirjana😀

  2. Tania says:

    Nyanteii sihh…

    everything is clear enough koq.. ga perlu ada klarifikasi..
    Santeeyyy, loy..

    ga sperti yg ada di otak lo koq..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s