Veda

Perhaps this is the suitable time to write ‘the’ blog. Selama ini gw emang udah niat mau nulis blog tentang GEMASTIK, tapi belum rampung aja karena berbagai masalah. Salah satunya Tugas Akhir yang ternyata buat anak angkatan 2006 ini dipersulit. But apart from that, let me write down the glorious moment I just had, Gemastik 2009!

It all started when Puja asked me to join up his team to participate in INAICTA contest. Puja udah punya ide, yaitu bikin sebuah game yang bisa ngebantu anak2 belajar. Singkat kata : edugame. Gw ikut tim itu dan akhirnya terbentuk tim dengan anggota gw, Ical, Andru, dan Puja sendiri. Kita waktu itu bikin game yang terdiri dari 2 subgame, cepat tepat, dan peta buta. Waktu itu gw kebentur sama tugas besar OOP, jadi gw sendiri gak banyak berkecimpung pas developmentnya.

Seudah game buat INAICTA jadi, kita kebingungan mau masukin kategori apa. Antara Game Development atau Student Project. Akhirnya sih kita submit ke Student Project dengan harapan pesaing di bidang ini sesama mahasiswa, kalo di Game Dev perkiraan kita sih isinya developer – developer mastah. Singkat cerita, kita gak lolos INAICTA, padahal waktu itu baru seleksi proposal doang. Biarkan kegagalan itu menjadi landasan keberhasilan di saat mendatang kelak. Sedikit cerita, Project MOSES nya David yang juara Imagine Cup 2009 dikalahkan aplikasi Sudoku Solver. (mengutip kata – kata Damas : “ternyata Indonesia lebih memerlukan pemecah sudoku daripada memberantas malaria..”)

Selang beberapa minggu sekitar bulan Juni, mulai ada tuh publikasi mengenai GEMASTIK II – 2009. Ya, ini merupakan ajang kompetisi mahasiswa seluruh Indonesia yang disponsori Telkom. Tahun ini merupakan keduakalinya Gemastik diadakan, dan tempatnya pun sama di IT Telkom Bandung. Ternyata di Gemastik 2 ini ada sub kontes baru yaitu Game Development. Puja tertarik ikut, dan kembali mengajak tim INAICTA sebelumnya ditambah Aldilla sebagai feeder gambar (designer). Ternyata tema game development ini adalah game edukasi yang mengajarkan tentang budaya Indonesia. Ternyata pas banget dengan game yang telah kita buat sebelumnya buat INAICTA. Tapi kita sepakat buat nambahin subgame nya jadi 6 (akhirnya sih jadi 6 + 1 bonus level). Gw sendiri kebagian develop 1 subgame dan mempercantik 1 subgame yang udah dibuat sebelumnya. Tapi timeline nya ternyata kepentok ama masa KP dan liburan semester. Jadi kita bagi tugas deh selama Juli – Agustus kita kerja remote. Semasa KP ternyata emang sibuk banget sampe waktu buat develop game ini dikit banget. Seudah KP beres, gw bela – belain datang ke Bali ke tempat KP Puja buat ngerjain game ini.

Seudah gw balik ke Bandung (Puja masih di Bali) gw ama Ical, Andru ngegarap game ini lagi. Gw bahkan menjadi movie editor buat pengiriman prototipe. Sesaat sebelum gw pergi ngumpulin CD game ini, gw berdoa dalam hati, “semoga game ini menjadi batu loncatan gw”.

Ternyata kita lolos sampe final. Sekarang dengan Puja udah di Bandung lagi, kita bisa ngegarap game dengan lebih intense lagi sampai akhirnya sampailah kita di ajang final Gemastik 2009 ini. Gw dipercayakan untuk mempresentasikan karya game ini. Game kita beri nama Veda (sanscript : knowledge). Selama 2 minggu sebelum presentasi gw udah mulai nyusun materi presentasi. Mulai latihan ngomong sendiri, mulai cari2 referensi dan data – data mengenai game dan pendidikan di Indonesia. Berulang kali gw rombak keynote gw. Gw mengacu ke situs ini dan nontonin presentasi keynote nya Steve Jobs buat pencerahan. Berulang kali juga gw latihan ngebebek di depan temen – temen sampe akhirnya gw merasa siap 99%.

Selama tiga bulan ke belakang, kami telah berupaya sangat keras untuk mewujudkan game ini

Selama tiga bulan ke belakang, kami telah berupaya sangat keras untuk mewujudkan game ini

Oleh karena itu, Veda dibangun dengan karakteristik utama yaitu multiplayer. Tapi kita tidak berhenti sampai situ. Kita membawa konsep multiplayer ke tingkat berikutnya..

Oleh karena itu, Veda dibangun dengan karakteristik utama yaitu multiplayer. Tapi kita tidak berhenti sampai situ. Kita membawa konsep multiplayer ke tingkat berikutnya..

Seudah tim kita presentasi, salah satu juri menghampiri dan menyarankan kita untuk submit game ini ke ajang INAICTA karena potensinya lebih besar. Dengan senyum gw jawab, “udah kok, tapi gak lolos” hahaha

Akhirnya tibalah malam penganugrahan dan pengumuman pemenang Gemastik. Datang ke IT Telkom, langsung makan malem, terus nunggu disebutin juaranya. Giliran Game Development masih lama. Jadi kita dengerin dulu pemenang di kategori lain. Di Network Security, anak ARC ITB dapet 1 emas dan 1 perunggu. Di Data Mining, anak TI ITB dapet emas, terus Fajar dkk dapet perunggu. Akhirnya tibalah Game Development, kategori dimana tim gw ikut bertanding. And the result was..

We won the 1st place!

We won the 1st place!

Yeah, thank God we won! Kerja keras selama 3 bulan dan puncaknya di 3 minggu terakhir sebelum Gemastik telah membuahkan hasil cemerlang. Like my prayer once said, this was one of my milestone in life. Kejadian ini menjelaskan juga pada gw artinya fokus dan totalitas. Learn from mistakes, and do glory.

Terima kasih pada Tuhan, keluargaku, tim Cahaya, dan teman – teman yang udah mendukung kita

2 thoughts on “Veda

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s